Sabtu, 05 Juli 2014

KISAH SEORANG DOKTER INTERNIS

Cerita ringan ini, semoga menjadi kisah inspirasi buat temen-temen yang sempet membaca, khususnya yang ada di kota bogor.

Hari senin, 30 Juni 2014 semua baik-baik saja. hanya saja pada saat menjelang buka puasa, badan rasanya agak meriang, dan sayapun mengenakan jaket.

Meriang saya anggap biasa, saat kritis yang disebabkan tubuh kekurangan glukosa setelah 11 jam berpuasa. Buka puasa di masjid Telkom, takjil kurma, teh manis dan nasi kotak. Pada saat makan nasi kotak, rasanya tidak nafsu sama sekali, atau mungkin karena sudah kenyang oleh kurma.

usai sholat magrib berjamaah, beres2 kerjaan dan pulang. Perjalanan pulang menjadi penderitaan luar biasa, badan lemas, meriang dan pingin muntah. Akhirnya sampai di rumah, langsung lari ke kamar mandi dan muntah sepuasnya, sempat muntah di stasiun tujuan tapi tidak tuntas.

Penderitaan terjadi selama semalam, badan meriang dan tidak bisa tidur. Pertolongan pertama adalah dengan paracetamol.

1 Juli 2014
Adalah hari ulang Tahunku, ulang tahun ke 43. dan saya putuskan untuk tetap bekerja, karena rasanya badan sudah lumayan dan langsung mandi untuk berangkat kerja. Tapi kenyataan berkata lain, bahwa penyakit saya menang melawan semangat saya. Saya putuskan cari dokter internis. dari sekian rumah sakit yang dihubungi oleh istri saya, akhirnya diputuskan konsultasi ke dokter internis di RS AZRA bogor, yaitu dokter DAUD (direktur RS AZRA).

Jam 11 antri dan bertemu dokter jam 13:00. tanpa ba bi bu, dokter memeriksa saya tidak lebih dari 1 menit. ada 2 - 3 pertanyaan untuk saya dan pemeriksaan di perut dan mulut. DOKTER MEMUTUSKAN SAYA HARUS OPNAME.

SHOCK... mudah sekali dokter ini kasih Pasien untuk opname, apa tidak perlu cek darah dulu dok?? kok cuma muntah sekali, meriang semalem langsung, pegang perut sekali... LANGSUNG VONIS OPNAME.

Kami berdua masih bengong atas keputusan dokter untuk Opname, suster sudah mulai sibuk dengan dokumen-dokumen untuk pasien daftar masuk kamar.

dokter: kok sepertinya ibu masih bingung (yaaa bingung lah dokter... masak semudah ini memutuskan opname, saya pikir bercanda... eeeeh ternyata benar)

AKHIRNYA TANPA BANYAK ARGUMENT KAMI NURUT UNTUK OPNAME. dokter sempet bilang infeksi virus (tapi kenapa tidak tunggu hasil pemeriksaan lab dulu dok??)

MASUK KAMAR, PASRAH. 
Untung saya punya 3 asuransi: 1. BPJS (di AZRA nggak bisa karena azra hanya menerima BPJS kelas 2 dan 3.. laaah saya ambil BPJS kelas 1 ternyata salah. 2. MANULIFE (eeeh AZRA tidak terima manulife yang pribadi, yang diterima adalah manulife yang corporate.. capeee deeech) 3. TMS (asuransi kantor). Saya masuk rumah sakit dengan jaminan asuransi TMS

CERITA MENARIKNYA
Setelah saya masuk kamar, dan update status banyak Telpon, SMS, BBM yang masuk yang menyampaikan:

  • Jok.. selamat yaaa,,, kamu berhasil dikerjai oleh dokter DAUD (maksud loe?)... hahahha beberapa waktu lalu saya ke dokter itu, dan tanpa banyak pemeriksaan saya langsung disuruh Opname... persis kejadian kamu... (oooh)
  • Om Joko... dokter itu memang begitu, suami saya cuma sakit perut, langsung disuruh Opname
  • Kemarin saya ke dokter Daud, ada luka bakar.. eeeh disuruh Opname juga.... selama yaa tante Heni .. yang sabar
Saya ambil positifnya saja sih... bisa istirahat, perbaikan gizi, di kelas VIP. dan karena beliau adalah dokter senior, saya yakin keputusan beliau berdasarkan intuisi dan pengalaman beliau. walaupun ternyata hasil LAB menunjukkan semuanya baik-baik saja. dan yang menyebabkan saya dipname adalah infeksi virus... ternyata tidak benar.

SEHAT DI-INFUS
Selama 3 malam yang terjadi pada saya adalah:

  1. Saya diinfus (mungkin lebih dar 10 botol)
  2. Diinjeksi antibiotik
  3. Diinjeksi obat mual sehari 3 kali
  4. Minum obat lambung sehari 3 kali
  5. Minum obat panas sehari 3 kali (kan gue nggak panas suster....)
  6. dan akhirnya saya harus nombok 1/3 dari total biaya rumah sakit atas selisih kelas layanan. (soal ini saya nggak tahu mana yang benar, yang jelas pas masuk semua kamar kosong.. tinggal satu-satunya kamar yang ada adalah VVIP yang saya tempati... nombok dech)
SEMPAT BERPIKIR RS KEJAR TAYANG
Atas keputusan mendadak untuk opname saya sempet berpikir, dokter yang juga direktur RS ini sedang kejar target sales, makanya semakin banyak pasien rawat inap, semakin cepat target tercapai....semoga saya salah

SETELAH 3 MALAM TETAP TIDAK BOLE PULANG
Yang mengejutkan adalah, setelah 3 malam, saya sehat, tidak demam, tidak ada keluhan ... (baca sehat di-infus)... saya di hari ke 2 dan ke 3 saat dokter visit saya minta pulang.
DOKTER tidak mengijinkan. Tapi di hari ke 3 saya nekat minta pulang, walaupun dokter bilang saya harus menginap minimal 3 malam lagi... (GUBRAAAAAK) artinya saya akan di-infus dalam kondisi makan lahap selama 6 hari... seeet deech.... Akhirnya atas permintaan sendiri saya pulang.

Semoga tidak terjadi apa-apa denga kesehatan saya, seperti hasil lab yang menunjukkan saya baik-baik saja.
Maaf yaa temen2 kantorku, saya seminggu nggak kerja... senin kita kerja keras lagi yaa,

UCAPAN TERIMAKASIH:
  1. Istriku yang setia menemanikan
  2. Adib yang menemani ayahnya tidur di RS... kapan2 ngopi bareng lagi ya mas... tapi jangan di RS
  3. Shafa... atas pelukan dan ciumanmu setiap menjenguk ayahmu yang sehat
  4. tetangga yang silih berganti menjenguk
  5. 4 sekawan yang jauh2 dari jakarta
  6. temen2 grup BBM yang membuat BB saya harus sering di-charge karena seringnya bunyi
  7. Terimakasih asuransi TMS
  8. dan terimakasih RS AZRA
Adib Kecapaian... gantian tidur di ranjang Pasien
Setia
Gak kebagian Ranjang
Salam SmartLife
Joko Ristono

3 komentar:

  1. Thank sdh share pengalamannya, wah jd kuatir klo berobat ke Azra. Thx info nya

    BalasHapus
  2. Saya juga banyak denger cerita miring seputar dokter itu dan rs azra. Jadi mikir jangan2 dulu juga saya dikerjain ya? karena sakit perut dan mual2 langsung disuru operasi usus buntu... waduuuuhhh....

    BalasHapus
  3. Bener pengalamanku jg sama dgn dokter yg sama

    BalasHapus

Sabtu, 05 Juli 2014

KISAH SEORANG DOKTER INTERNIS

Cerita ringan ini, semoga menjadi kisah inspirasi buat temen-temen yang sempet membaca, khususnya yang ada di kota bogor.

Hari senin, 30 Juni 2014 semua baik-baik saja. hanya saja pada saat menjelang buka puasa, badan rasanya agak meriang, dan sayapun mengenakan jaket.

Meriang saya anggap biasa, saat kritis yang disebabkan tubuh kekurangan glukosa setelah 11 jam berpuasa. Buka puasa di masjid Telkom, takjil kurma, teh manis dan nasi kotak. Pada saat makan nasi kotak, rasanya tidak nafsu sama sekali, atau mungkin karena sudah kenyang oleh kurma.

usai sholat magrib berjamaah, beres2 kerjaan dan pulang. Perjalanan pulang menjadi penderitaan luar biasa, badan lemas, meriang dan pingin muntah. Akhirnya sampai di rumah, langsung lari ke kamar mandi dan muntah sepuasnya, sempat muntah di stasiun tujuan tapi tidak tuntas.

Penderitaan terjadi selama semalam, badan meriang dan tidak bisa tidur. Pertolongan pertama adalah dengan paracetamol.

1 Juli 2014
Adalah hari ulang Tahunku, ulang tahun ke 43. dan saya putuskan untuk tetap bekerja, karena rasanya badan sudah lumayan dan langsung mandi untuk berangkat kerja. Tapi kenyataan berkata lain, bahwa penyakit saya menang melawan semangat saya. Saya putuskan cari dokter internis. dari sekian rumah sakit yang dihubungi oleh istri saya, akhirnya diputuskan konsultasi ke dokter internis di RS AZRA bogor, yaitu dokter DAUD (direktur RS AZRA).

Jam 11 antri dan bertemu dokter jam 13:00. tanpa ba bi bu, dokter memeriksa saya tidak lebih dari 1 menit. ada 2 - 3 pertanyaan untuk saya dan pemeriksaan di perut dan mulut. DOKTER MEMUTUSKAN SAYA HARUS OPNAME.

SHOCK... mudah sekali dokter ini kasih Pasien untuk opname, apa tidak perlu cek darah dulu dok?? kok cuma muntah sekali, meriang semalem langsung, pegang perut sekali... LANGSUNG VONIS OPNAME.

Kami berdua masih bengong atas keputusan dokter untuk Opname, suster sudah mulai sibuk dengan dokumen-dokumen untuk pasien daftar masuk kamar.

dokter: kok sepertinya ibu masih bingung (yaaa bingung lah dokter... masak semudah ini memutuskan opname, saya pikir bercanda... eeeeh ternyata benar)

AKHIRNYA TANPA BANYAK ARGUMENT KAMI NURUT UNTUK OPNAME. dokter sempet bilang infeksi virus (tapi kenapa tidak tunggu hasil pemeriksaan lab dulu dok??)

MASUK KAMAR, PASRAH. 
Untung saya punya 3 asuransi: 1. BPJS (di AZRA nggak bisa karena azra hanya menerima BPJS kelas 2 dan 3.. laaah saya ambil BPJS kelas 1 ternyata salah. 2. MANULIFE (eeeh AZRA tidak terima manulife yang pribadi, yang diterima adalah manulife yang corporate.. capeee deeech) 3. TMS (asuransi kantor). Saya masuk rumah sakit dengan jaminan asuransi TMS

CERITA MENARIKNYA
Setelah saya masuk kamar, dan update status banyak Telpon, SMS, BBM yang masuk yang menyampaikan:

  • Jok.. selamat yaaa,,, kamu berhasil dikerjai oleh dokter DAUD (maksud loe?)... hahahha beberapa waktu lalu saya ke dokter itu, dan tanpa banyak pemeriksaan saya langsung disuruh Opname... persis kejadian kamu... (oooh)
  • Om Joko... dokter itu memang begitu, suami saya cuma sakit perut, langsung disuruh Opname
  • Kemarin saya ke dokter Daud, ada luka bakar.. eeeh disuruh Opname juga.... selama yaa tante Heni .. yang sabar
Saya ambil positifnya saja sih... bisa istirahat, perbaikan gizi, di kelas VIP. dan karena beliau adalah dokter senior, saya yakin keputusan beliau berdasarkan intuisi dan pengalaman beliau. walaupun ternyata hasil LAB menunjukkan semuanya baik-baik saja. dan yang menyebabkan saya dipname adalah infeksi virus... ternyata tidak benar.

SEHAT DI-INFUS
Selama 3 malam yang terjadi pada saya adalah:

  1. Saya diinfus (mungkin lebih dar 10 botol)
  2. Diinjeksi antibiotik
  3. Diinjeksi obat mual sehari 3 kali
  4. Minum obat lambung sehari 3 kali
  5. Minum obat panas sehari 3 kali (kan gue nggak panas suster....)
  6. dan akhirnya saya harus nombok 1/3 dari total biaya rumah sakit atas selisih kelas layanan. (soal ini saya nggak tahu mana yang benar, yang jelas pas masuk semua kamar kosong.. tinggal satu-satunya kamar yang ada adalah VVIP yang saya tempati... nombok dech)
SEMPAT BERPIKIR RS KEJAR TAYANG
Atas keputusan mendadak untuk opname saya sempet berpikir, dokter yang juga direktur RS ini sedang kejar target sales, makanya semakin banyak pasien rawat inap, semakin cepat target tercapai....semoga saya salah

SETELAH 3 MALAM TETAP TIDAK BOLE PULANG
Yang mengejutkan adalah, setelah 3 malam, saya sehat, tidak demam, tidak ada keluhan ... (baca sehat di-infus)... saya di hari ke 2 dan ke 3 saat dokter visit saya minta pulang.
DOKTER tidak mengijinkan. Tapi di hari ke 3 saya nekat minta pulang, walaupun dokter bilang saya harus menginap minimal 3 malam lagi... (GUBRAAAAAK) artinya saya akan di-infus dalam kondisi makan lahap selama 6 hari... seeet deech.... Akhirnya atas permintaan sendiri saya pulang.

Semoga tidak terjadi apa-apa denga kesehatan saya, seperti hasil lab yang menunjukkan saya baik-baik saja.
Maaf yaa temen2 kantorku, saya seminggu nggak kerja... senin kita kerja keras lagi yaa,

UCAPAN TERIMAKASIH:
  1. Istriku yang setia menemanikan
  2. Adib yang menemani ayahnya tidur di RS... kapan2 ngopi bareng lagi ya mas... tapi jangan di RS
  3. Shafa... atas pelukan dan ciumanmu setiap menjenguk ayahmu yang sehat
  4. tetangga yang silih berganti menjenguk
  5. 4 sekawan yang jauh2 dari jakarta
  6. temen2 grup BBM yang membuat BB saya harus sering di-charge karena seringnya bunyi
  7. Terimakasih asuransi TMS
  8. dan terimakasih RS AZRA
Adib Kecapaian... gantian tidur di ranjang Pasien
Setia
Gak kebagian Ranjang
Salam SmartLife
Joko Ristono

3 komentar:

  1. Thank sdh share pengalamannya, wah jd kuatir klo berobat ke Azra. Thx info nya

    BalasHapus
  2. Saya juga banyak denger cerita miring seputar dokter itu dan rs azra. Jadi mikir jangan2 dulu juga saya dikerjain ya? karena sakit perut dan mual2 langsung disuru operasi usus buntu... waduuuuhhh....

    BalasHapus
  3. Bener pengalamanku jg sama dgn dokter yg sama

    BalasHapus